JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai mata uang rupiah terhadap dollar AS di pasar spot antarbank Jakarta, Rabu (15/6/2011), melemah 43 poin ke posisi Rp 8.571 dibanding posisi terakhir sebelumnya Rp 8.528.

Pengamat pasar uang Monex Investindo Futures Johanes Ginting di Jakarta mengatakan, pelaku pasar kembali melakukan aksi ambil utung (profit taking) pada mata uang rupiah terhadap dollar AS seiring masih minimnya sentimen positif. “Ekonomi dunia masih cenderung melambat memicu pelaku pasar kembali melepas porfolionya pada mata uang,” kata dia.

Kendati demikian, lanjut dia, inflasi China yang dianggap positif oleh pelaku pasar dapat menjadi sentimen positif pada hari ini.

Ia mengatakan, China merupakan salah satu acuan ekonomi dunia, dengan perekonomian yang relatif stabil terlihat dari inflasi disana akan berdampak positif salah satunya pada harga komoditas.      Ia menambahkan, imbal hasil investasi di emerging market yang masih tinggi dibanding negara-negara maju seperti AS masih menjadi salah satu faktor positif investor melakukan penanaman modal di emerging market termasuk di dalam negeri. “Imbal hasil kita masih tinggi, dibanding AS yang masih rendah, jadi penanaman modal asing masih akan terus masuk sehinga rupiah masih dapat bergerak dalam area positif,” ujarnya.

Menurutnya selama AS belum menaikkan suku bunganya investor akan cenderung menempatkan dananya pada negara-negara berkembang di Asia. “Meski demikian, harus diwaspadai juga dana asing yang keluar dari dalam negeri (capital outflow) karena pada tahun lalu dana asing masuk ke dalam negeri cukup deras,” ujar dia.

 



7aa51 ico share001 Terkena Aksi Ambil Untung, Rupiah Melemah
7c7a4 ico email001 Terkena Aksi Ambil Untung, Rupiah Melemah
7c7a4 ico print001 Terkena Aksi Ambil Untung, Rupiah Melemah

Article source: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/xml/2011/06/15/11040697/Terkena.Aksi.Ambil.Untung..Rupiah.Melemah

Related posts:

  1. Investor Amankan Dana, Rupiah Melemah
  2. Asing Beli Dollar, Rupiah Melemah
  3. Terimbas Regional, Rupiah Ikut Melemah
  4. Melemah, Rupiah Tembus Level 8.600
  5. Rupiah Kembali Menguat